Sabtu, 22 September 2012

Jingga Untuk Matahari Part 1 by: Esti Kinasih


SESEORANG UNTUK ANGGA DARI ARI DAN TARI PART I

”kamu kenapa?”
”eh... aku? emm, aku nggak apa-apa kok” kata-kata itu kemudian diselingi senyuman. Senyuman yang tak pernah bisa terbaca dengan jelas
”kamu jangan bo’ong... pasti dia lagi kan?”
”hah? dia siapa? udah ah... kamu kok jadi suka sok tau gini sih. ya udah deh, aku ke perpus dulu yah. ntar kita jadi pulang bareng kan?” tanpa perlu jawaban gadis ini langsung memalingkan muka dan berlalu, meninggalkan satu tatapan miris dibelakangnya.

                                                                        ***


”arrrggh...”
angga berteriak kesakitan. Bukan sakit yang ia rasakan pada fisiknya, namun pada hatinya. Tatapannya kembali pada satu pohon besar yang berada di sudut taman. Dibawahnya terdapat dua bangku kecil. Terus ditatapnya tempat itu, tempat dimana dulu 2 orang anak kecil sering berlindung dari teriknya sinar matahari jika mereka telah benar-benar letih.
”janji gue dari dulu sampe sekarang gak pernah berubah. cuma satu... gue bakal narik dia kembali ke masa itu”
***

Tari, Fio, Nyoman dan cewek-cewek lain anggota kelas X.9 sedang asik bergosip mengenai rencana mereka di masa depan.
”jadi gimana? elo elo semua udah punya rencana belom ntar kalo udah nikah mau punya anak berapa?”
”idiiiihh.. omongan lo maman. kenapa lo? udah gak tahan?” timpal jimmy yang tiba-tiba sudah ada di belakangnya
“diem lo, gue gak ngomong sama lo dan gak butuh pendapat lo”
“ckck . segitunya... kan gue cuma heran man, pikiran lo kok dokter boyke banget yah. jangan marah-marah dong, lo marah jadi tambah jelek aja” nyoman baru akan memukul jimmy dengan kotak pensil besinya ketika satu tangan Fio menahannya. Jimmy pun langsung berlari keluar kelas.
”sarap emang tuh anak. waktu pembagian sopan santun dia dateng telat kali yah. makanya Tuhan keabisan stok sopan santun buat dia. oh iya, kembali ke pokok bahasan. jadi gimana? kalo lo Fi, mau punya anak berapa ntar” nyoman langsung menatap Fio penasaran
“gimana yah, gue belom kepikiran sampe situ deh man. Tapi mungkin 2 aja deh. kayak emak gue lah, cuma punya gue sama adik gue” jawab Fio asal
”lo mendukung banget Program Keluarga Berencana-nya pemerintah yah Fi” nyoman berdecak kagum yang terkesan sangat dibuat-buat
”kalo lo tar?” tatapan Nyoman beralih ke Tari
”hah, gue? emm, kayaknya gue pengen punya anak 3 deh” jawab Tari ragu
“wah, dia nantangin boss. minta dibikinin anak tuh dia. jawab boss”
Suara Oji yang entah sejak kapan berada di mulut pintu kelas X.9 membuat seisi kelas yang tadi ricuh menjadi hening seketika. Karena Oji tidak sendiri, Ari tepat berada disampingnya. ’kenapa gue selalu gak sadar kehadiran dia sih’ batin Tari. Ari mendekat, kemudian...
”lo mau gue nikahin sekarang? kenapa gak ngomong dari kemaren-kemaren sih, hmm? coba lo langsung ngomong sama gue, kan lo gak perlu capek-capek curhat ke temen-temen lo gini”
“kak Ari apaan sih. ngomongnya suka ngaco deh” Tari manyun merasa harga dirinya sudah dijatuhnya cowok gila di depannya ini.
”boss to the point banget sih, dia malu tuh boss. ngomongnya jangan disini” Oji berbicara sambil memasang muka sok prihatin.
Tanpa mengacuhnya omongan Oji, Ari tetap saja melancarkan aksinya
“gue denger tadi lo mau punya anak 3 yah? ckck . dikit amat. gue bisa bikinin lo sepuluh tar kalo lo mau. tapi entar yah, kalo kita udah nikah. kalo sekarang... lo tau dosa kan? gue badung-badung gini masih takut dosa kali Tar” tanpa peduli rona merah dimuka Tari dan letupan magma di matanya, Ari tetap saja melanjutkan kata per kata-nya dengan santai, ciri khasnya selama ini.
”udah deh. lagian siapa yang mau nikah sama kakak sih” untungnya Tari masih bisa menahan emosi. Dia sudah tau betul pola tingkah laku manusia di depannya ini. Makin diladenin, dia akan semakin menjadi-jadi.
”elo lah. elo tuh nikahnya sama gue ntar. emangnya lo mau nikah sama siapa lagi?”
”sama jodoh gue lah. kalo itu sih, terserah yang diatas. bukan kakak yang ngatur” jawab Tari sambil melotot. Kemudian Ari mendekatkan wajahnya sampai hanya berjarak sekitar 20 sentimeter dari wajah Tari
”dan jodoh lo... gue!!” tegas. Namun tetap hangat. Kemudian Ari berdiri dan balik badan hendak pergi dari kelas Tari
”cabut ji”
”udah nih boss? Bentar amat. Perasaan belom nyampe klimaks deh”
”gue laper bego”
”oh iya yah, kita tadi mau ke kantin kelas sepuluh kan? mau beli soto kan? boss sih, gak mampir kesini satu hari aja, sakit kali yah”
”berisik banget sih lo ji” Ari pergi meninggalkan kelas diikuti Oji menuju kantin kelas sepuluh
***

Pagi-pagi sekali rumah Tari sudah kedatangan tamu, karena mamanya masih di dapur, jadilah Tari yang membukakan pintu
”kak... Angga...” Tari sontak kaget melihat sosok yang berada dihadapannya saat ini.
”iya Tar, ini gue... Angga” senyum itu kembali terukir di bibir Angga. Senyum yang sudah sangat lama tak pernah dilihatnya lagi.
”k..kak Angga kenapa bisa ada disini?” Tari berbicara dengan terbata-bata membuat Angga menahan tawa.
”mau jemput lo lah, ngapain lagi. yuk” Angga mengulurkan satu tangan. Melihat reaksi Tari yang hanya diam, Angga mulai mengerti
”oh iya, gue lupa. sebelumnya gue mau jelasin sesuatu. lo gak perlu takut lagi, karna mulai sekarang, gue akan selalu ada buat lo. dan gue nggak akan ninggalin lo lagi Tar”
”tapi...” belum sempat Tari meneruskan kalimatnya...
”kalo yang lo khawatirin soal Gita. lo gak perlu khawatir. hari ini hari pertama dia masuk ke SMA Brawijaya. gue udah berhasil ngebujuk dia supaya mau pindah ke sekolah gue” Angga menerangkan dengan ekspresi yakin
“kak Angga kok egois banget sih. demi kepentingan kakak, kakak tega maksa Gita buat pindah sekolah”
”gue gak pernah maksa Tar. gue cuma ngebujuk. lagian itu juga demi kebaikan dia kok, soalnya di sekolah gue akan ada orang yang bener-bener bakal ngejaga dia” untuk kata-kata ini Angga mengucapkannya dengan sangat tulus.
”ya udah, tunggu apa lagi. kita berangkat sekarang”
Masih dengan tatap keterpanaan atas kembalinya Angga, Tari dengan susah payah mengeluarkan kata per kata
”emm, tapi kak Ari udah bilang duluan kalo dia mau jemput. paling bentar lagi dia nyampe sini”
”sejak kapan lo lebih suka dijemput sama dia daripada gue?”
“bukannya kayak gitu. gue cuma gak mau disini ada keributan, ini masih pagi banget, malu-maluin tau”
“makanya kita perginya sekarang mumpung dia belom dateng” Angga tetap kekeuh membujuk Tari
”gimana yah...” Tari sejenak berpikir, “nggak deh kak. kalo pun sekarang gue bisa lolos dari kak Ari, dia pasti bakal nuntasin semuanya di sekolah”
“tapi Tar...”
“kak... tolong ngertiin yah. sekarang kakak pergi duluan aja. gue cuma pengen banget tenang tanpa ada keributan sehariiii aja” Tari berkata dengan wajah sendu yang membuat Angga tak punya satu kata pun untuk menolak permintaannya
“ya udah kalo itu mau lo, tapi kalo Ari macem-macem lagi sama lo, bilang sama gue”
Tari hanya mengangguk. Kemudian Angga balik badan dan langsung pergi menuju motornya. Ketika...
”kak Angga” Tari tanpa sadar hendak mengucapkan sesuatu, ”tolong usahain sekali aja beranggapan baik sama kak Ari yah” ucap Tari lembut. Sebelum Angga sempat berbicara ia sudah menutup kembali pintu rumahnya. Meninggalkan tatap keterpanaan di wajah Angga, atas kalimat singkat Tari barusan.
Belum lima menit sejak kepergian Angga dari rumahnya, Tari kembali mendengar deruman motor di depan rumahnya
”lelet banget sih, ini udah jam berapa. kalo gak niat jemput yah gak usah dipaksain. gue bisa pergi sendiri”
”ya udah... ntar lo peluk gue kenceng-kenceng yah pas di jalan. Soalnya gue mau ngebut nih, kan kita ngejer waktu” goda Ari, diikuti satu kedipan mata yang membuat Tari muak
“kak Ari rese’ banget sih. Buruan ah, gak mau telat gue”
Ari hanya bisa menahan senyum geli
***

”maaf...”
”tapi kenapa harus kayak gini?”
”karna aku gak punya pilihan, kamu tau itu”
”tapi...” belum sempat kata-kata ini dilanjutkan...
”kalo aku gak ada, kamu baik-baik yah. sekali lagi maaf”
Dengan berlinangan air mata gadis itu pergi, meninggalkan satu sosok dibelakangnya. Sosok yang hancur, hancur sejadi-sejadinya. Seakan kebahagiaan takkan pernah lagi datang kepadanya.

***
Angga mematung di depan sebuah taman. Taman yang seminggu terakhir ini kembali sering dikunjunginya. Taman yang membangkitkan semua kenangan, semua kebahagiaan, semua sakit yang pernah ia rasakan, dulu sekali, di tempat ini. Tanpa sadar angga mulai menggerakkan mulutnya dan terucap kata-kata yang selama ini sangat ingin ia redam. Rencana yang sebisa mungkin sangat ingin ia hindari. Namun, luka di hatinya terlalu besar. Tak sanggup ditutupi oleh rasa bersalah dan iba kepada gadis yang samasekali tidak bersalah itu.
”kayaknya gue udah gak bisa nemuin cara halus lagi. apapun caranya gue akan tetap penuhin janji gue. dengan cara paling kasar sekalipun”
***

”ck. lama banget sih tuh cewek” Angga berada di meja paling sudut di salah satu cafe, tampak gelisah menunggu kehadiran seseorang. Tak lama, orang yang ditunggu-tunggu datang juga.
“heii, lo yang namanya Angga?” ucap Vero.
“lo Veronica?”
“iya, gue Vero, Veronica”
“oke, duduk” Vero kemudian duduk tepat di hadapan Angga dan menerawang segala bentuk fisik dari cowok satu ini. ‘gue kok baru sadar yah, pentolan Brawijaya satu ini oke juga’ batin Vero.
“langsung aja, apa yang lo mau dari gue sampe-sampe lo bela-belain nelfon gue minta ketemuan?” Vero memulai pembicaraan dengan nada santai namun tetap ada rasa penasaran di dalamnya.
“sebelumnya gue mau tanya. lo kenal Tari, Jingga Matahari? anak kelas X.9 di sekolah lo?” Angga menanyakan sesuatu yang sebenarnya dia sudah tau pasti jawabannya. Namun Angga ingin mengetahui sejauh apa kebencian cewek di hadapannya ini pada Tari, sehingga ia tau seberapa bergunanya cewek ini untuknya nanti.
”cihhh, dia lagi. kenapa semua orang sekarang pada doyan ngomongin dia sih. apa coba bagusnya dia. dunia emang udah mau kiamat” Angga kini sudah bisa mulai membaca seberapa dalam kebencian Vero pada Tari. Namun ia hanya diam, karna ia masih butuh jawaban lebih lengkap lagi. Kemudian Vero melanjutkan kata-katanya
”siapa sih yang gak kenal dia di sekolah gue semenjak sensasinya sama Ari. stylenya yang serba orange itu, bikin mata gue katarak. mukanya bikin gue muak. yang pasti tuh anak gue salut banget. dia lagaknya sok kalem, sok jual mahal, padahal apaan, paling tuh cewek...” Vero mendadak berhenti bersuara, ditatapnya Angga
”eh, dari tadi gue udah ngomong panjang lebar tapi lo belom juga ngasih tau gue tujuan lo yang sebenarnya ngajak gue ketemuan”
Angga hanya bisa terdiam mendengar celotehan Vero barusan. Dia bukannya tidak bisa melawan dan membantah semua omongan Vero barusan. Tapi dia sadar, hal itu Cuma akan mengacaukan segalanya, menghancurkan segala rencana yang sudah dia mantapkan sebelumnya. Karna bagaimanapun juga, dia butuh cewek ini sekarang.
”gue rasa tuh cewek pantes dapet sesuatu dari kita” to the point. Omongan Angga barusan membuat Vero kontan ternganga.
”lo gak usah kaget. gue punya lebih dari sejuta alasan buat benci sama tuh cewek. lebih dari lo” Vero mematung. Dia tidak menyangka akan kedatangan partner secara mendadak seperti ini.
”gue rasa gue pantes tau dulu salah satu aja dari sejuta alasan lo itu” Vero tidaklah terlalu bodoh kalau dengan mentah saja bisa percaya langsung pada cowok satu ini. Bagaimanapun dia anak Brawijaya, pentolan sekolah pula. Bisa saja ini Cuma taktik untuk menghancurkan sekolahnya.
”oke. gue dulu sempet suka sama dia, suka banget malah. tapi itu dulu, sebelum dia dengan lancang pergi dari hidup gue setelah semua pengorbanan gue buat dia. gue yakin lo tau pasti pergi kemana dia sekarang. dia pergi ke orang yang paling pengen gue ancurin... Ari. makanya gue pengen banget ngasih sesuatu ke cewek yang udah maenin hati gue itu. minimal kerusakan pada hatinya lah, kalo bisa lebih” dengan hati-hati Angga mengucapkan kata per katanya, karna salah sedikit saja, akan terungkap bahwa ini hanyalah alasan buatannya, bukan alasan sebenarnya.
”jadi apa fungsi gue disini? gak mungkin lo nyuruh gue kesini cuma buat dengerin curhatan lo kan?” cecar Vero.
“lo disini, karna lo satu-satunya orang yang gue tau paling pengen Tari menderita. jadi kita bisa jadi partner yang baik nantinya” Angga mengucapkan kata-katanya lugas, dengan satu alis yang terangkat.
Setelah itu mereka terlibat dalam pembicaraan yang sangat serius.
***

Kathy, cewek paling cantik di angkatan kelas sebelas SMA Airlangga sedang berjalan menelusuri koridor ketika...
“debukk”
Bola kaki yang keras dan padat itu mantap mengenai kepala Kathy dan seketika membuat cewek itu lunglai dan jatuh ke lantai, tak sadarkan diri. Tak lama, dia sudah dikerubuti banyak orang yang saat itu berada tak jauh darinya.
“minggir..minggir.. bukan tontonan bego. ke bioskop gih sono” suara Oji barusan membuat orang-orang yang mengerubuti Kathy seketika mundur dan menciptakan jarak yang lebar.
“pingsan boss” kemudian Ari, sang pelaku utama penyebab pingsannya Kathy menunduk dan memastikan. Dengan cepat dia memopong tubuh Kathy dan berdiri hendak membawanya ke UKS. Ari memang dingin, paling ogah nyentuh cewek apalagi bersikap sok pangeran gini. Tapi Ari juga jelas bukan cowok pecundang yang cuma bisa lari dari tanggung jawab. Apalagi dilihatnya Kathy dalam keadaan pingsan seperti ini.
“bubar..bubar.. pada gak pernah liat cowok cakep sama cewek cantik maen gendong-gendongan yah. kasian banget sih lo lo pada. makanya pacaran, biar tau” cecar Oji, berusaha membuat suasana tenang kembali setelah insiden pingsannya Kathy itu.
”kita susul Ji. takutnya tuh cewek kenapa-napa trus Ari gak bisa handle” ajak Ridho.
Ari sedang menyusuri koridor kelas sebelas dengan cepat, masih memopong tubuh Kathy yang pingsan, diikuti Oji dan Ridho ketika Tari menangkap pemandangan itu. Tari kontan terperangah. Ada sesuatu yang membuatnya mendadak jadi resah, dan dia merasakan ada sesuatu yang berdenyut di hatinya. Ari tak sadar tatapan lekat Tari. Mungkin karena ia terlalu fokus dan hati-hati pada keadaan Kathy sekarang.
”Tar...” panggil Fio
Tari tetap diam, masih hanyut dalam lamunannya
”Jingga Matahari” panggilan yang kini disertai tepukan di punggungnya membuat Tari sadar dari lamunannya
”ehh, iya fi kenapa?”
”lo kenapa sih Tar?” tanya Fio
”lo gak liat tadi Fi? tuh kak Ari, kegatelan banget jadi cowok. Gue kira dia cowok mahalan. ternyata semua cowok tuh sama aja, gak bisa liat cewek cantik dikit, langsung deh nalurinya keluar”
Fio cekikikan mendengar ocehan Tari yang berapi-api. Sadar sesuatu telah terjadi pada sahabatnya ini.
”itu namanya lo cemburu Tar” telak. Tari tidak menyangka kata-kata yang keluar dari mulut Tari.
”gue? cemburu? sama kak Ari? hahah. males banget tau. dikira dia siapa”
”justru itu Tar. kalo emang lo gak nganggep kak Ari itu sesuatu buat lo, ngapain lo jadi kayak gini? biasa aja dong. toh dia bukan siapa-siapa lo. ngapain elo yang sewot dia ngurusin cewek lain” skak mat untuk yang kedua kalinya dari Fio untuk Tari.
”ah, udah deh Fi, gue males ngomongin dia, segala topik tentang tuh orang selalu aja ujung-ujungnya gue yang emosi. satu lagi, gue gak cemburu sama dia Fio. lo catet kata-kata gue barusan. gue cuma enek aja kalo liat cowok keganjenan mentang-mentang tuh cewek cantik”
“nah kan, lo mulai lagi tar. gue malah makin yakin” kali ini Fio senyam-senyum dan menggerakan kedua alis matanya.
“apa kata lo deh Fi” Tari pergi meninggalkan Fio menuju kantin, ingin menghilangkan segala sesak di hatinya. Dan hanya bisa berharap kata-kata Fio barusan tidak benar-benar sedang terjadi padanya. Walaupun dia sendiri tidak yakin.
***
”lo gak apa-apa kan?” Ari bertanya kepada Kathy yang baru saja sadar dari pingsan.
”k..kak Ari. gue kok disini yah? kakak juga kenapa bisa ada disini?” tanya Kathy yang kepalanya diperban, karena kepalanya sempat mengeluarkan darah. Sepertinya tenaga Ari memang tak perlu diragukan lagi.
”sebelumnya gue mau minta maaf, tadi kepala lo kena bola trus lo pingsan. dan yang nendang bola tadi, gue. sekali lagi gue minta maaf, gue bener-bener gak sengaja” jawab Ari tulus. Menyesal. Karena memang dia paling pantang menyakiti fisik seorang cewek, meskipun dia tidak sengaja melakukannya.
”ya udah, gak apa-apa kok kak. gue juga udah gak kenapa-napa. kayaknya sekarang udah bisa masuk kelas deh. permisi kak” kemudian Kathy berdiri dan hendak pergi ketika kepalanya berdenyut dan tubuhnya terhuyung. Refleks Ari menangkap tubuh lunglai Kathy dan membantunya kembali ke tempat tidur.
”lo istirahat dulu gih, nih udah gue beliin teh anget, lo minum dulu. ntar pulang sekolah lo gue anter”
“hah? gak usah repot-repot kak. gue bawa mobil kok, bisa nyetir sendiri ntar”
“gak. gue gak mau nanggung keadaan yang lebih gawat lagi seandainya ada apa-apa sama lo di jalan” tanpa perlu jawaban Ari pergi meninggalkan Kathy.
***

1 komentar:

Ima Nurafiyanti mengatakan...

aku boleh copy buat baca doang kok

Poskan Komentar