Sabtu, 22 September 2012

Jingga Untuk Matahari Part 2 by: Esti Kinasih

-->

“Tumben gak keliatan” desis Tari ketika melewati koridor utama saat bel pulang sekolah baru saja dibunyikan.
Langkah tari terhenti ketika objek pertanyaannya baru saja terlihat. Kini sedang berada di parkiran dan sedang ingin mengeluarkan motor hitamnya. Tapi ternyata dia nggak sendiri. Disebelahnya ada Kathy, yang sudah mengenakan jaket yang biasa dipakaikan Ari padanya. ’bikin muak banget’ batin Tari.
Tari melirik ke arah handphonenya yang berada di atas tempat tidur, ketika untuk kesekian kalinya benda itu benar-benar selayaknya benda mati. Diam. Tidak bergerak ataupun berbunyi samasekali. Dan tanpa sadar membuat sebentuk kekecewaan pada diri Tari.
”lagi asik ngapelin kak Kathy kali yah. dasar Matahari Senja nyebelinnnnnn” debukk.. bantal yang dilempar Tari tepat mengenai lemari pakaiannya.
*** 



Lamunan Angga buyar ketika handphonenya mengeluarkan ringtone tanda panggilan masuk, dan ketika dilihatnya ternyata dari Vero..
”ya?”
”gue cuma mau kasih tau kalo gue sekarang benar-benar yakin sama rencana lo” kata Vero yakin.
“jadi?”
”jadi, gue pastiin kita bisa merealisasikan rencana lo secepatnya” kemudian Vero menutup telfon. Di seberang, Angga tersenyum penuh arti.
Walaupun rencana ini akan menimbulkan dampak kesakitan yang luar biasa pada semua orang yang terlibat di dalamnya, terutama gadis yang tidak tau menau itu, setidaknya akan ada makna yang di dapat dari semua ini nantinya. ’gue minta maaf, tapi gue bener-bener harus ngejalanin hidup tanpa pilihan’ batin Angga.
***

”ma.. Tari berangkat”
”iya, hati-hati sayang” melihat tidak ada motor hitam yang biasanya sudah terparkir di halaman rumahnya, mama Tari bertanya.
”loh, Arinya mana?” Tari seketika cemberut.
”tau. mau dimana juga, emang Tari peduli apa” jawab Tari sewot.
”kok gitu ngomongnya? kenapa, berantem lagi?”
”tau deh ma. Tari lagi males ngomongin tuh orang. Tari berangkat aja deh, ntar telat. dahh ma”
Mamanya hanya bisa geleng-geleng kepala melihat kejutekan anaknya pagi ini.
***

”tuh cewek emang dasar lelet banget” desis Ari.
”belom dateng juga boss?” tanya Oji.
Ari hanya menggeleng.
Tak lama kemudian, orang yang ditunggu-tunggu akhirnya datang. Ari kontan memberikan senyuman termanisnya pada cewek satu itu. Tapi yang diberi senyuman malah melotot sambil terus berjalan, membuat Ari bingung.
”wah, pelecehan banget boss. udah senyum paling manis, dibalesnya malah pelototan,ckck” sembur Oji.
”kalo gue sih, mending pulang Ri” timpal Ridho. Kemudian mereka tertawa bersama.
Ari tidak menanggapi ucapan kedua sahabat karibnya itu, dia kemudian menangkap pergelangan tangan Tari dan menghadapkan Tari padanya.
”lo pagi-pagi ngerusak mood gue banget sih. Gue udah senyum, lo malah melotot. mau nantangin gue lagi? oke”
“emang kita kenal yah?” ucap Tari dengan wajah polos pura-pura nggak mudeng.
“lo kenapa sih?” tanya Ari penasaran.
“oh, ternyata lo masih inget gue yah kakak” sergah Tari.
“ya ampun, lo salah minum obat yah Tar?” ucap Oji bingung.
“gini, mending lo jelasin ke gue ada apa sama lo karna jujur gue bener-bener gak ngerti. tapi kalo alesan lo gini karna tadi gue gak jemput lo, gue bisa kasih alesan. motor gue rusak, belom bisa keluar bengkel, jadi kepaksa gak bisa jemput lo dulu. gue aja tadi minta jemput Ridho” Ari menoleh pada Ridho dan Ridho hanya bisa mengangguk.
“gue marah karna gak dijemput elo? maaf yah kakak, kayaknya elo harus kecewa. karna gue malah seneng banget nggak dijemput sama lo. karna kalo pagi-pagi aja gue udah ketemu lo, seharian kayaknya gue bakal selalu sial” jawaban yang sumpah berani banget diucapkan untuk seorang pentolan sekolah yang sangat ditakuti.
“satu lagi.. oh ya motor lo rusak? wajar lah, pasti semaleman kebanyakan dipake buat jalan-jalan keliling kota sama kak Kathy” telak. Ucapan Tari barusan benar-benar menggali lubang kuburannya sendiri. Bahkan Oji yang daya tangkapnya paling lamban pun segera tau akar dari segala akar emosi Tari pagi ini.
”dia udah ngebuat pengakuannya sendiri boss” terang Oji.
Tanpa mengucapkan satu kata pun, Ari menarik tangan Tari lembut kemudian menuju motor Oji yang kuncinya terlebih dahulu dirampas dari sang pemilik motor. Meskipun lembut, seperti biasa Tari tetap saja tidak bisa melawan. Kemudian Ari memasangkan jaket pada Tari dan membantu Tari menaiki motor Oji.
”mau ngajak gue kemana sih? gue belom jawab setuju tau”
”gue gak butuh jawaban lo kalo mau bawa lo kemana aja”
”lo emang dasar orang gila”
“makasih” Ari tersenyum penuh kemenangan.
***

Setelah sampai di pinggir kota, tepatnya di atas gedung tinggi yang sudah tidak dipakai lagi, Ari duduk di teras gedung paling atas. Dari sana bisa terlihat semua kesemerawutan ibukota, apalagi ini masih pagi, jam sibuk-sibuknya orang memulai aktifitas. Namun sisa-sisa sinar matahari fajar tadi masih tergores di langit. Membuat pemandangan kontras antara bumi dan langit benar-benar nyata di tempat itu.
“ngapain berdiri disitu? sini deket-deket gue” pinta Ari dengan nada lembut.
Kemudian Tari mendekat, namun hanya mendekat, tidak duduk. Tapi Ari tau kebiasaan cewek ini, reaksi lamban, perlu penekanan dan paksaan. Ari menarik pergelangan tangan Tari dengan lembut menuntunnya duduk di dekatnya.
”nah, kan gini baru bener”
Masih terpukau dengan sinar matahari diatas kepalanya. Tari kemudian baru sadar kalau tidak seharusnya ia berada di sini
”ngapain sih kesini? ini tuh bukan hari libur tau. dan gue gak pernah bolos sekolah kalo nggak karna alesan yang penting-penting banget” cecar Tari penuh emosi.
”siapa bilang ini gak penting, hmm?” Ari tetap tenang menghadapi emosi cewek dihadapannya ini.
”bukannya segala sesuatu tentang gue itu penting yah buat lo?” sepertinya pengakuan tersirat Tari di sekolah tadi benar-benar membuat hati Ari berkecamuk dan berharap kalau argumen itu benar-benar nyata, tidak meleset.
”siapa yang bilang sih?” jawab Tari dengan wajah manyun.
”kayaknya lo bener-bener butuh penjelasan yah.. gini, kalo soal Kathy, gue gak ada apa-apa kok sama dia. kemaren gue pas maen futsal sama anak-anak gak sengaja nendang bola trus kena kepalanya Kathy. gue bukan cowok pecundang yang bisa lari dari tanggung jawab Tar. lumrah gak sih kalo gue bawa dia ke UKS, toh itu cuma bentuk tanggung jawab gue. trus pas di UKS ternyata kepalanya dia berdarah, sumpah disitu gue takut banget ada apa-apa sama tuh anak. jadi gue nganterin dia pulang buat mastiin dia nyampe rumahnya dengan selamat, udah. bates situ doang, lo boleh tanya ke dia. nah, kalo soal motor gue, tuh motor rusak bukan karna gue pake buat jalan-jalan keliling kota sama Kathy kayak apa yang lo bilang tadi, malah tuh motor rusak waktu gue mau keluar buad nyari ini...” kemudian Ari mengeluarkan satu bagpaper berwarna pink yang sudah tidak asing lagi bagi Tari. Bagpaper berisi coklat-coklat mahal beraneka ragam yang dulu pernah Ari berikan kepada Tari namun justru diberikan Tari pada teman-temannya.
”gue cuma penasaran mau ngasih ini ke lo. pemberian pertama gue ditolak soalnya” kata-kata Ari membuat Tari merasa tidak enak.
”nih, buat elo. terserah mau lo apain, mau lo kasih ke temen-temen lo lagi yah terserah, atau mau lo buang sekalian juga gak apa-apa” Ari mengucapkan kata-per-kata nya tanpa menatap Tari.
Belum hilang keterpanaan Tari barusan atas penjelasan Ari yang panjang lebar, Tari mulai melunak..
”makasih yah kak Ari. kali ini, coklatnya gue yang makan deh”
”makasih juga buat pengakuan lo di sekolah tadi yah Tar” kemudian Ari tersenyum diikuti satu kedipan matanya.
***

”besok kayaknya waktu yang paling tepat, hari libur”
”gue juga mikirnya gitu. oke. kalo gitu besok”
”gue gak mau ada kesalahan sedikitpun”
”lo tenang aja, gue ahli kalo soal nyakitin tuh cewek”
Kemudian Angga pergi meninggalkan Vero dengan perasaan tak sabar. Tak sabar menunggu hari esok.
***

”bik... aku mau pulang”
”pulang kemana non?”
”ke tempat dimana seharusnya aku berada”
”non...” tak bisa ditahannya air mata yang jatuh di pipinya. Melihat gadis yang sudah dianggapnya seperti anak kandungnya sendiri ini menderita. Gadis ini... rapuh. dia memang sempurna secara fisik, tapi lumpuh pada hatinya. 3 tahun yang begitu lama. 3 tahun gadis ini berjalan tanpa tujuan. karena seseorang telah menarik paksa ia untuk pergi dari jalan yang telah ia pilih. Membuatnya harus menjalani hidup tanpa pilihan.
***

teeettttt....
satu suara sakral yang sangat ditunggu-tunggu semua murid SMA Airlangga -dan juga seluruh murid di negeri ini- berbunyi, anak-anak mulai berhamburan keluar kelas, tak terkecuali di kelas XII IPA 3.
”gue bikin apa lagi yah ke Tari” desis Ari.
Namun belum sempat ia bangkit dari tempat duduk, handphonenya berbunyi. Keningnya berkerut kemudiannya dijawabnya telfon itu dengan malas. Oji dan ridho saling pandang. Tak lama obrolan ari dan si penelefon berakhir.
”siapa boss? Kok ngangkatnya ogah-ogahan” tanya Oji.
”yang jelas bukan dari Tari ji. Soalnya kalo dari Tari dia pasti girang banget, sampe joget-joget kali. Kejadian langkah soalnya, Tari kan gak pernah nelfon dia. Jangankan nelfon, ditelfon pun Tari ogah ngangkat kalo dari dia” sergah Ridho cuek.
”sialan lo Dho” kemudian Ari tertawa geli. Lalu ia menoleh pada Oji yang wajahnya kecut karena merasa dikacangin.
”ck. Dari bokap gue jiiiiii . puas lo??”
“hehe.. kan gitu enak boss. Kalo ditanya orang tuh jawab. Eh, ngomong-ngomong kalo gue boleh tau nih boss, kenapa beliau itu nelfon?? Gue kira beliau itu udah lupa kalo punya anak” tanya Oji polos.
”beliau? Namanya bukan beliau Ji. Salah lo. dia minta dijemput di bandara siang ini” terang Ari.
”trus?” tanya Ridho penasaran.
”trus apaan? Menurut lo gue bersedia?” jawab Ari nyolot.
”gila lo boss. Durhaka lo. Gitu-gitu dia terlibat loh dalam proses pembentukan boss nyampe ke dunia ini. Walopun menurut gue sih perannya dikit, Cuma semalem doang. Beda sama nyokap yang perannya ampe 9 bulan 10 hari. Kalo difikir-fikir lagi ada benernya juga sih tuh cewek-cewek suka protes, katanya dunia nggak adil. Emang kebanyakan enak di kita sih. Kasian mereka. ckck” cecar Oji lengkap dengan ekspresi seolah-seolah dia manusia terbijak di bumi.
”Cuma semalem doang tapi kerja keras tau Ji” timpal Ridho.
”lo berdua porno banget sih” kata Ari.
”lo sih Ji, ngumpanin gue mulu. Eh, ngomong-ngomong kenapa sih bokap lo minta jemput lo segala? Bukannya kata lo selama ini doi selalu dianter jemput sopir ya kemana-mana”
”sopir yang biasa nganter jemput dia sakit. Katanya dia bawa barang banyak banget jadi perlu bantuan buat ngangkat tuh barang-barang”
”tapi kok gue nangkepnya malah bukan itu yah. Menurut gue, dia cuma pengen aja sekali-kali dijemput anaknya” terang Ridho. Ari hanya mengangkat bahu, tanda bahwa dia juga kurang paham.
”kalo menurut gue, lo fikirin lagi lah Ri. Kasian. Selama ini yang lo butuh selalu dia penuhi. Sekali ini, dia cuma pengen dijemput anaknya, siapa tau rasa capeknya karna kerja bisa terobati begitu dia liat elo”
“gue fikirin lagi” jawab Ari singkat.
***

“gue gak bisa nganter lo pulang hari ini”
“gue juga gak pernah minta dianter sih”
“lo tuh ya, sekali-sekali sadar kenapa?”
“sadar apaan?”
”sadar kalo elo tuh butuh gue”
“idihh, kak Ari pede bener deh. Bukannya gue juga selama ini dianter jemput sama kak Ari tuh gara-gara kak Ari yang maksa yah”
”tapi lo suka kan?” telak. Ucapan Ari kali ini benar-benar membuat kenyolotan Tari terhenti. Dia benar-benar tak tau lagi kata-kata apa yang bisa menangkal statement Ari barusan.
”udahlah, mau nyampein itu aja pake ngajak ribut. Balik ke kelas lo gih. Bentar lagi bel tau” Tari hanya bisa mengalihkan pembicaraan.
”tau gini mending gue gak usah ngomong lagi kalo gue gak bisa nganter lo pulang sekolah. Gue langsung aja cabut bareng Kathy” kata Ari dengan nada santai.
”lo pulang bareng kak Kathy gitu?” tanya Tari penasaran.
”iyalah... gue kan mau maen ke rumahnya dia sekalian”
”yaudah, pergi gih sono. Jauh-jauh lo dari gue. Gue juga gak nanya lo mau pergi sama siapa, ngapain lo cerita-cerita ke gue. Lo... nyebelin tau nggak” Tari kian diburu emosi, emosi yang sangat jelas terbaca. Bahkan oleh teman-teman sekelasnya sekalipun, yang sedari tadi mangap melihat perdebatan antara dirinya dan Ari.
“lo tuh ya Tar, mudah banget diumpanin” timpal Oji yang sedari tadi hanya diam.
”boss tuh gak bisa nganter lo karna mau jemput bokapnya di bandara tau. Bukannya jalan bareng Kathy. Kejebak kan lo sekarang. Ckck, Tari cemburu nih” kemudian ucapan Oji tersebut diiringi tawa yang diikuti cekikikan dari teman-teman sekelas Tari melihat ekspresi Tari yang melongo pasrah melihat dirinya dipermainkan.
”udah Ji, cukup. Kita balik ke kelas” ucap Ari pada Oji. Kemudian tatapannya berbalik ke Tari
”lo pulangnya ati-ati. Kalo ada apa-apa di jalan telfon gue” Tari hanya diam karena masih menahan malu. Setelah itu, Ari dan Oji pergi meninggalkan kelas Tari.
***

“gue dapet info kalo Ari bakal pulang lebih awal hari ini, kemungkinan begitu bel dia langsung cabut. Jadi aman” terang Vero.
“oke. gue tunggu” kemudian Angga menutup telfon.
***

Bel pulang sekolah baru saja berbunyi ketika Tari merasakan handphonenya bergetar. Ada sms masuk. Tapi nomer si pengirim tidak dikenali Tari, namun dari bahasanya Tari tau pasti siapa pengirim tersebut.

Setelah gue fikir-fikir lagi, gue mau ngajak lo sekalian jemput bokap gue ke bandara. Lo bisa gue kenalin sama dia ntar. Gue udah di depan gerbang belakang sekolah pake mobil sedan warna silver. Gue tunggu lo, Sekarang.

”nih orang emang kebiasaan banget sih, dasar sok otoriter” desis Tari.
Namun Tari menuruti dan langsung berjalan cepat ke gerbang belakang sekolah dan menghampiri mobil silver yang tidak dikenalinya, namun Tari menduga pasti itulah mobil Ari karna tidak ada mobil lain berwarna silver disitu. KemudianTari mendekat, pintu mobil itu terbuka dan begitu Tari mendekatkan tubuhkan ke dalam, satu tangan menariknya dengan kasar hingga tubuhnya terjatuh ke dalam mobil dan seketika mobil itu ditutup dan terkunci.
”kak Vero”
***

1 komentar:

Yoan Mareta H.D. mengatakan...

Mbak Avitha Gayatri... perlu diketahui bahwa cerbung ini adalah karangan pribadi saya dalam rangka iseng2 menyambung cerita dari sekuel kedua trilogi "Jingga dan Senja" yakni "Jingga dalam Elegi" karangan Mbak Esti Kinasih. Saya pun berkenan artikel saya dicopast apabila memang benar2 dibutuhkan, tp diharapkan untuk beritikad menyertakan sumber. Saya tunggu tanggapannya segera. Saling menghargai karya orang lain aja, terimakasih ya :) salam kenal..

Poskan Komentar